Ekbis

Proyek Ambisius Kereta Api Skala Besar Diresmikan

KOMENTAR
post image

RAJA Maroko, Muhammad VI meluncurkan proyek kereta api skala besar akhir pekan kemarin (18/11). Proyek ini diluncurkan tidak lama setelah peresmian kereta berkecepatan tinggi, Al Boraq di negara itu.

Proyek kereta api skala besar ini merupakan bagian dari proyek struktural yang dimaksudkan untuk mendukung pengembangan substansial sektor transportasi.

Sebagai bagian dari proyek skala besar tersebut, Raja Muhammad VI meluncurkan tiga kali lipat dari rel kereta api Casablanca-Kenitra, penggandaan lengkap dari jalur kereta api Casablanca-Marrakech, stasiun yang didedikasikan untuk kereta api berkecepatan tinggi (Rabat-Agdal, Tangiers, Kenitra dan Casa-Voyageurs), dan stasiun baru Oujda dan Benguerir.

Proyek-proyek berskala besar ini diprediksi membutuhkan investasi global 10,5 miliar dirham dan 80 persen dari pekerjaan konstruksi proyek dicapai oleh perusahaan nasional.

Proyek-proyek ini mencerminkan perhatian besar Raja Muhammad Vi pada sektor transportasi Maroko serta kehendak kerajaan untuk mengembangkan modernisasi perkotaan dan meningkatkan mobilitas antar kota.

Proyek pembangunan tiga kali lipat rel kereta api Casablanca-Kenitra, yang membutuhkan dana 5,2 miliar dirham, akan memungkinkan desaturasi persimpangan kereta api Casablanca dan melipatgandakan kapasitas jalur ini.

Sementara itu, proyek penggandaan lengkap jalan kereta api Casablanca-Marrakech sepanjang 174 kilometer akan membutuhkan dana tiga miliar dirham. Proyek ini akan memungkinkan peningkatan kapasitas trek serta meningkatkan manfaat lingkungan dengan 6,5 juta ton emisi gas rumah kaca dihindari per tahun.

Dalam kesempatan kemarin (Minggu, 18/11), Raja Muhammad VI meresmikan proyek stasiun Kereta Rabat-Agdal yang diperkirakan akan membutuhkan investasi total 800 juta dirham.

Selain itu, proyek stasiun kereta Kenitra, yang dibangun di dekat stasiun lama, memobilisasi investasi sekitar 400 juta Dirham. Proyek ini mencakup pembangunan kembali lima dermaga dan pembangunan parkir mobil dengan kapasitas 200 ruang.

Sedangkan proyek stasiun kereta Casa-Voyageurs diperkirakan akan membutuhkan anggaran 450 juta dirham. Stasiun ini akan dibangun sebagai stasiun generasi baru lainnya dengan peralatan teknologi yang memenuhi persyaratan internasional untuk keselamatan, keamanan, dan kualitas layanan.

Sementara itu, proyek stasiun Kereta Api Tangier-Ville, yang membutuhkan 360 juta dirham, terdiri dari peningkatan pembangunan stasiun lama, serta pembangunan gedung baru yang dimaksudkan untuk menampung semua bangunan yang terkait dengan kereta berkecepatan tinggi.

Lalu ada proyek pembangunan stasiun baru Oujda yang membutuhkan dana 170 juta dirham dan Benguerir yang membutuhkan dana 36 juta dirham. Pembangunan kedua stasiun kereta ini akan meningkatkan kondisi penerimaan dan kenyamanan wisatawan, menanggapi pertumbuhan lalu lintas penumpang dan mendukung pengembangan perkotaan dari kota-kota yang dilayani.

Sebagai bagian dari strategi pengembangannya, Kantor Kereta Api Maroko (ONCF) telah melaksanakan program ambisius modernisasi dan pembangunan stasiun kereta kecil, menengah dan besar. [SMC]


Foto Lainnya

Kereta Cepat Al Boraq Diresmikan Raja Muhammad VI dan Presiden Emmanuel Macron

Sebelumnya

Maroko Kembali Persiakpan Satelit Buatan, Namanya Muhammad VI-B

Berikutnya

Artikel